Persyaratan Terbang ke Bali di Masa Pandemi: Siapin Apa Aja?




Holla guys,
Hari ini aku mau sharing pengalamanku pulang ke Bali dari Jakarta. Sebelumnya aku sempat agak bingung juga nie baca-baca artikel untuk persyaratan terbang ke Bali di masa pandemi. Persyaratannya seringkali beda-beda gitu, ada yang nyuruh siapkan A, B, dan C. Tapi ada juga yang bilang siapkan A aja udah cukup.

Belum lagi soal install aplikasi di HP. Sempat juga nanya ke temen-temen yang udah duluan ke Bali. Ada yang bilang WAJIB isi aplikasi EHAC dan We Love Bali. Tapi aku statusnya kan PULANG ke Bali ya, bukan wisata, sementara aplikasi We Love Bali ini tampaknya untuk turis gitu. Jadi gimana? Trus, ada temen juga yang bilang, install dan isi EHAC aja udah bisa masuk. Fyuh, bingung sendiri!

Okeh, sekarang aku mau sharing pengalamanku sendiri terbang ke Bali dari Jakarta. Statusku di sini PULANG ya, bukan WISATA, jadi mungkin ada persyaratan yang beda dengan yang lainnya. Tapi mudah-mudahan tulisan ini bisa jadi pencerahan buat temen-temen yang ada rencana ke Bali juga.



BELI TIKET PESAWAT

Ini udah pasti banget, suatu keharusan! Jadi aku beli 2 one-way tiket untuk aku dan suamiku. Nah aku beli tiketnya Citilink yang udah FREE RAPID TEST supaya sekalian deh bayar gak pake mikir. Kalau beli tiket di Citilink ini, Rapid Test gratis bisa dilakukan di Klinik Pintar terdekat.

Aku ke Bali tanggal 7 Oktober 2020, dan untuk 2 tiket Citilink one-way beli di Traveloka kenanya Rp. 1.724.400. Cukup affordable apalagi ini udah include sama Rapid Test juga.

RAPID TEST

Jadi syarat yang paling mutlak sebelum terbang ke Bali adalah melakukan Rapid Test. Karena aku belinya uda se-bundle sama tiket, jadi aku cari di Klinik Pintar terdekat di Jakarta Barat. Ketemulah Jesslyn Medical Center.

Setelah bikin janji, aku kesana untuk diambil darah dan di tes. Tunggu sekitar 20-30 menit, tes udah keluar. Yeay! Awalnya sempat khawatir akan positif, karena tiket udah terlanjur kebeli. Tapi syukurlah hasilnya negatif, akhirnya bisa berangkat dengan tenang.

KE BANDARA

Nah ada yang beda di bandara saat pandemi kali ini dibanding hari biasa. Setelah self check in, kita gak bisa langsung drop baggage, tapi harus validasi rapid test kita dulu. Setelah rapid test proof di stamp sama petugasnya, baru kita bisa drop baggage ke counter.



INSTALL APLIKASI EHAC

Setelah dapat tiket yang tertera nomor penerbangan dan nomor tempat duduk, aku langsung isi form di aplikasi EHAC. Caranya udah dijelasin di papan yang ada di bandara. Di isinya setelah tiket udah di tangan, karena di form akan diminta nomer penerbangan dan tempat duduk. Nah setelah selesai mengisi, akan diberikan barcode. Barcode ini akan di scan ketika mendarat di Bali. Seandainya pun kita gak punya aplikasi ini, ada formulir juga ko yang disiapkan di Bandara Ngurah Rai Bali untuk di isi secara manual. Tapi ya kalau punya barcodenya gampang banget tinggal di scan.

Udah deh, WELCOME TO BALI! Itu aja? Yup, itu aja. Jadi itu aja sih bedanya penerbangan ke Bali di musim pandemi seperti ini. Oke deh, segitu dulu sharingku hari ini ya, mudah-mudahan bermanfaat bagi teman-teman yang mau ke Bali. Ciao!




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*