Pengalaman Pertama Pakai Menstrual Cup! Nyamankah?




Pengalaman Pertama Pakai Menstrual Cup 10

Hi girls,
Kalau kalian sampai di tulisan ini, tampaknya kalian sedang berkutat cari informasi soal Menstrual Cup (MC) ya? Hehe, aku juga sebelum pakai, rajin google baca-baca soal MC ini karena kepengen banget cobain tapi masih maju mundur gitu belinya.

Jadi awalnya aku tau MC ini dari kakak iparku di Luxembourg. Kebetulan aku cerita ke dia kalau aku lebih suka pakai tampon ketimbang pembalut biasa karena aku ngerasa lebih kering dan gak iritasi. Sudah lama aku ingin meninggalkan pembalut. Entah kenapa aku kurang nyaman pakai pembalut, rasanya lembab, kurang bebas beraktivitas dan sering takut tembus. Makanya merek pembalutku sangat spesifik, harus yang tipiiiis banget.

Pertama kali dikenalin MC aku lumayan terkejut juga. Apalagi liat wujudnya. Waduh, bisa masuk ga sih? Soalnya ukurannya kayaknya lumayan besar. Ada yang berpikiran yang sama juga? Hehe, ditulisan ini aku ceritain ya gimana pengalamanku pertama kalinya pakai MC ini.

DIMANA BELI DAN BERAPA HARGANYA?

Aku beli MC pertamaku ini via online di Shopee. Caranya gampang banget, tinggal ketik menstrual cup di pencarian, langsung deh keluar seabrek. Pertama kali MC ini keluar, harganya selangit, jadi kepikiran banget buat beli. Takut beli mahal, eh malah ternyata gak nyaman dan gak kepake. Syukurlah sekarang harganya termasuk affordable.

Belanja di e-commerce memberi kita pilihan dari yang paling murah dan paling mahal. Aku coba beli yang harganya gak terlalu mahal, less than 500k karena aku khawatir udah beli mahal tapi malah ga cocok.

Ohya, jenis MC ini juga seabrek beraneka macem. Punyaku bentuknya seperti YUUKI di bawah. Sebelumnya gambar yang ku attach di artikel ini kuambil dari google ya. Mohon maaf sebelumnya, karena aku kurang nyaman foto MCku sendiri hehe.

Pengalaman Pertama Pakai Menstrual Cup 2

APA YANG DILAKUKAN PERTAMA KALI?

Jadi begitu MCnya sampai ke tempatku yang pertama kali aku lakukan adalah MENSTERILISASI. Kalau dari tulisan-tulisan yang aku baca, caranya macam-macam. Tentu saja yang paling efektif adalah merebus MC ini di air mendidih jadi steril dan aman di pakai. Tapi aku lagi-lagi kurang nyaman merebus ini pakai alat masakku. Kalau mau beli panci, tanggung banget. Jadi aku pakai cara lainnya.

Aku rebus air lalu kutaruh di gelas/mangkok khusus untuk MCku. Jadi aku rendam di air panas sekitar 5 menit. Baru kubersihkan dengan tisu dan kusimpan. Pertama kali pakai saat datang bulang, aku pakai juga cara yang sama untuk mempersiapkan MC ini sebelum dipakai.

GIMANA CARA PASANGNYA PERTAMA KALI? SAKITKAH?

Walaupun udah baca buanyak artikel dan nonton videonya di Youtube, pertama kali berhadapan langsung dengan MC cukup membuatku nervous. GEDE BANGET, euy. Masuk gak ya? Selalu pertanyaan itu yang menggelayut di benakku. Padahal Miss V kita kan sangat elastis, ya bayi aja bisa keluar, masak MC yang cuman seukuran ini gak bisa masuk? Aku berusaha menenangkan diriku dengan sugesti positif.

Cara pasangnya cukup mudah. MC ditekuk lalu dimasukkan ke Miss V. Dorong MC sampai tangkai/batang MC gak mencuat keluar. Kuncinya adalah tangkai tidak mencuat keluar tapi cukup masuk sampai kita bisa rasakan dengan cari keberadaannya di dalam hehe.

Aku pasangnya exactly kaya gambar di bawah ini. Begitu masuk MC sempat aku puter sedikit supaya dia kembali ke bentuk semula dan aku sesuaikan dengan tubuhku juga. Inget, bentuk tubuh kita kan gak persis sama, jadi nanti pas masang dirasa-rasain pasnya begitu masuk ke dalam.

Pasang MC ini sama sekali gak sakit. Aku sempat awalnya mikir karena ukurannya lumayan apa kira-kira perlu pake lube ya supaya bisa masuk? Ternyata enggak, cukup didorong aja, MC ini masuk dengan cukup mudah. Sakitkah? Nope, gak sakit sama sekali. Paling cuma ngerasa agak aneh aja karena ada benda asing yang masuk tapi sama sekali gak sakit.

SETELAH MASUK GIMANA RASANYA? NYAMANKAH? KEGANJEL?

Ini adalah pertanyaanku selanjutnya sebelum bener-bener ngerasain pakai MC. Jadi namanya ada benda asing masuk, awalnya sempat ngerasa agak aneh. Bukannya gak nyaman atau ngeganjel, cuman ngerasa dan tahu aja ada benda di dalam situ. Tapi perasaan itu cuma bertahan 5-10 menit. Setelahnya, aku udah ga ngerasain apa-apa sama sekali. Bahkan sempat lupa kalau aku pakai MC hehe.

Kalau pertama kali ngerasa kurang nyaman, cukup wajar ya. Tapi aku sendiri berusaha beraktivitas seperti biasa, lama-lama gak kerasa sama sekali. Ohya, pertama kali sempat ngerasa agak kurang nyaman, keganjel gitu, ternyata aku pasangnya kurang bener, jadi agak keluar gitu. Kudorong sedikit tangkainya. Setelahnya aku ngerasa lega dan nyaman.

BERAPA LAMA PAKAI MC?

Dari yang aku baca, MC bisa dipakai di dalam 8-12 jam. Lumayan lama juga ya. Jadi bisa aku pakai tidur malem juga. Hari pertama pakai MC sempat bocor juga. Tampaknya karena sedang deras dan posisiku/MCku kurang bagus, jadi bocor gitu. Jadi aku pribadi ganti MC sebelum 8 jam pemakaian supaya aman. Sehari itu aku kosongin sampai 3 kali.

Setiap kali aku ngosongin, aku cuci pakai air panas di shower. Aku bersihkan pakai sabun yang non perfume. Setelahnya aku pasang lagi.

NOW CARA NGELUARINNYA GIMANA?

Wah ini dia! Aku sendiri ngerasa masang MC lebih mudah daripada ngeluarinnya. Ngeluarin MC ini tricky banget, salah sedikit bisa tumpah, jadi percobaan pertama coba lakukan di shower, jadi kalau tumpah atau MC jatuh ya bisa aman.

Percobaan pertama ngeluarin, aku masih kurang ahli, padahal udah baca berkali-kali. Jadi yang aku lakukan adalah narik tangkainya sampai keluar. Ini karena aku awkward dan nervous banget, gak tahu apa yang harus aku lakukan. Agak panik juga takut gak bisa ngeluarin hehe.

Apa yang aku lakukan ini bikin cairannya tumpah. Belum lagi karena aku paksa tangkainya keluar, aku ngerasa lumayan sakit. Wih, BIG NO! Selanjutnya aku pelajari lagi baik-baik apa yang harus aku lakukan saat ngeluarin MC ini.

Jadi awalnya agak mengejan gitu (seperti mau poop) sampai tangkai MC kerasa dan muncul keluar. Tangkai kita tarik sampai bagian bawah MC bisa kita rasakan dengan jari. YES! Jarinya masuk sedikiit ya girls sampai mangkok bawah MC bisa kita rasakan. Setelah itu tekuk MC sehingga ada udara masuk (ini memudahkan MC untuk keluar), tetap pegang bagian bawah MC saat kita keluarkan, then slide it out. Taraaaa! MC bisa dikeluarkan dengan mudah dan cairan gak tumpah sama sekali!

By the way, aku mengerti banget kalau MC ini gak untuk semua perempuan. Sempat aku baca artikel kalau MC ini cocoknya untuk yang kepengen lebih tahu dan kenal dekat bagian tubuh terintim kita. Aku paham kalau ada yang ngerasa agak takut, bahkan kurang nyaman untuk masang dan ngeluarin MC ini. Tapi bagiku aku cukup happy pakai MC ini. Aku jadi tahu anatomi tubuhku sendiri dan seringkali terkagum kagum dengan cara kerjanya.

Setelah mencoba beberapa posisi, aku sendiri ngerasa posisi wuenak untuk pasang dan ngelepas MC ini saat berdiri dengan satu kaki naik (aku taruh di dudukan toilet). Posisiku setengah jongkok gitu jadi lebih leluasa pasang dan ngeluarin. Sebenarnya bebas sih, tergantung anatomi tubuh kalian aja.

MUNGKIN GAK SIH MC TERJEBAK DI DALAM DAN GA BISA DIKELUARIN?

Pertanyaan ini sempat menghantuiku. Sebelum tidur malam aku sempat takut besok paginya aku gak bisa ngeluarin MC karena posisi tidurku gak pas dan MCnya malah masuk banget berenang-renang dalam tubuhku. HEHE! Ternyata enggak guys! MC gak akan hilang dan berenang-renang dalam tubuh kita.

Aku semalaman melototin bentuk anatomi bagian intim kita dan ternyata emang gak ada kemungkinan MC ini untuk hilang dan malah jalan-jalan ke perut. Stuck agak susah dikeluarin mungkin, tapi gak akan sampai hilang berenang-renang.

Jadi kalau ngerasa MC agak di dalam dan susah dikeluarin, tenang aja dulu. Panik malah memperburuk keadaan. Selanjutnya coba mengejan (seperti mau poop) sampai tangkai MC kerasa sama jari-jari kita. Setelahnya tinggal ditarik sedikit dan ikuti cara ngeluarinnya seperti yang aku tulis sebelumnya.

GIMANA PIPIS DAN POOP SAAT PAKAI MC?

Sebagai pemula, aku sama sekali gak lepasin MC baik saat mau pipis atau mau poop. Saat pipis biasa aja tinggal pipis, kan salurannya beda, jadi ga masalah. Yang agak risky malah saat poop. Walaupun saluran berbeda, tapi saat mengejan, MC juga ikut terdorong keluar. Jadi seringkali saat poop aku rasain tangkai MC dengan jari, jangan sampai terdorong keluar.

Beberapa perempuan yang pakai MC memilih untuk ngelepas saat poop karena gak mau ambil resiko jatuh. Terserah kalian aja ya baiknya gimana.

PAKAI MC BIKIN KEPENGEN PIPIS GAK SIH?

Haha iyaaa, aku awalnya ngerasa begitu juga! Apalagi bladderku sensitif banget, jadi emang kerasa kaya kurang nyaman, jadi mau pipis. MC ini kayaknya agak nekan bladderku dan ternyata aku ga sendirian! Banyak yang ngerasain hal yang sama. Cuma lama2 aku ngerasa udah terbiasa dan ga terlalu ngerasain lagi.

Jadi bisa diliat ya bladder kita ini deketan banget dengan saluran dimana MC masuk, jadi seringkali emang kerasa ada sensasi bladder tertekan dan mau pipis.

By the way, seperti yang aku jelasin sebelumnya, gambar-gambar MC disini aku ambil dari google karena aku kurang nyaman share foto MCku. Cuman aku sempat share di grup saudara cewek-cewek keluargaku. Mereka juga sama banget pemikirannya saat aku belum cobain MC. Turns out gak seseram bayangan kita sebelumnya ko.

KALAU MASIH PERAWAN APA BISA PAKAI MC?

Aku pribadi amat sangat tidak menyarankan kalau masih perawan pakai MC ini. Kakakku sempat tanya juga, mungkin mau suggest untuk keponakanku. Tapi aku langsung bilang, lebih baik janganlah. Kalau untuk kakak-kakakku ya gak papa, kan udah ibu-ibu, jadi lebih aman lah untuk cobainnya.

FINAL CALL

Aku sendiri ngerasa amat sangat nyaman, senang dan menikmati pakai MC ini. Memang awalnya agak deg-degan dan jadi harus belajar banyak. Tapi setelah lama jadi terbiasa dan malah aku ngerasa banyak keuntungan.

Aku merasa kering, sama seperti hari-hari biasa. Gak repot gonta ganti, karena ngosonginnya cuma 2-3 kali sehari. Bersihinnya gampang. Sangat aman, gak gampang bocor. Gak banyak bekas-bekas pembalut yang mencemari lingkungan.

Apakah aku akan menyarankan ini ke temen-temen cewekku? YES! Highly suggest this product. Tapi lagi-lagi aku mengerti kalau MC ini gak untuk semua perempuan. Jadi bagi yang berminat, go for it! Bagi yang masih takut dan belum berminat, gak papa bisa pakai alternatif lain juga kan.

Okay, segitu aja sih ceritaku. Kalau ada yang mau ditanyakan terkait MC ini atau ada yang punya cerita berbeda, bisa tulis di kolom komentar ya. Thank you girls 🙂




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*